Rumah Baru

Thanks to Vanya & Richoz, aku pindah ke LinceLince.com

Published in: on December 1, 2010 at 5:06 am  Leave a Comment  

Peraturan

Twitter emang keren!

Gw ga baca koran & nonton tipi, tapi tetep selalu dapet informasi terkini. Padahal ngga follow banyak orang, lho.

Kapan hari ada temen Twitter yang ngetwit soal aturan pemerintah mengenai “barang bawaan penumpang dari luar negeri yang akan dikenakan Bea Masuk dan Pajak Impor” : PMK No.188/PMK.04/2010.

Aturan yang bikin resah dan gelisah, dooong.

Tapi ternyata Peraturan ini bukan benda baru. Jadi, Peraturan Menteri Keuangan (PMK) yang akan berlaku mulai 1 Januari 2011 tersebut, adalah pembaruan dari PMK lama yang telah berlaku sejak tahun 30 September 2007: PMK No. 89/PMK.04/2007.

PMK lama & baru itu memuat aturan soal Bea Masuk dan Pajak Impor terhadap “barang impor yang dibawa oleh penumpang, awak angkutan, pelintas batas, dan barang kiriman”. Batasan jumlah yang tidak dikenakan Bea Masuk & Pajak Impor ternyata masih sama antara PMK lama dan baru.

Gw ga ngerti, kenapa ada baru yang sama percis dengan aturan yang sudah ada. Males juga nyari bedanya di deretan pasal-pasal dalam dua aturan itu. Trus, selama gw memutuskan ga ngerti juga gapapa, ya sutralah :D

Tapi yang penting intinya: aturan baru yang katanya menakutkan ini adalah aturan yang selama ini udah dipake oleh pemerintah untuk mengenakan Bea Masuk dan Pajak Impor.

Setelah pikir2 (bentar aje sih mikirnye, otak gw kan dikit), ternyata gw ngga perlu ngerasa heboh karna takut ana-ini-itu gara2 PMK baru. Wong dengan PMK berisi sama, belom pernah juga gw berurusan ama petugas Bea Cukai di bandara. Selaen emang ngga kuat juga ngeborong di luar nagri, kayanya gw ga usah risau karena:

  1. Harus ada batasan jelas antara barang yang dibawa ketika pergi meninggalkan Indonesia lalu dibawa pulang lagi dengan barang yang dibeli selama meninggalkan Indonesia.
  2. Bandara & Bea Cukai harus mempunyai cukup fasilitas, tenaga & waktu untuk memeriksa penumpang & barang bawaannya yang tiba di Indonesia.

Kayanya udah hampir jadi pengetahuan umum kalo yang namanya petugas pemerintah dari instansi manapun, jumlahnya ga pernah cukup kalo dibandingin ama penduduk yang berurusan dengan instansi tersebut.

Selama gw ngga ngangkut narkobi ke luar dan ke dalam negri indang, tak ada yang perlu membuat saya cemas :)

Published in: on November 30, 2010 at 6:17 am  Comments (1)  

Berlibur (lagi)

Pokonya kalo ke luar kota, hitungannya liburan lah ya. Tak perduli sebener2nya setiap hari juga kerjanya nganggur alias forever holiday, cooong :P

Kali ini mau ke Bali ama Tjepy & Vanya. Nginepnya di Nusa Dua lagi:  The Laguna Resort & Spa, nebeng si Tjepy, hihihihi. Jadi gw ama Vanya cukup nyari karcis ke sana aja. Rencana yang baik, bukan? :D

Mari kita pura2 berjemur, Tanteeee.

 

Published in: on November 29, 2010 at 1:12 pm  Comments (2)  

n G e R E s

Cap cip cup kembang kuncup, tiba2 ada yang berkata “Sebenernya gw mau makan tomat bareng2 lo, tapi gw udah punya jeruk ini”

Otak ngeres gw pun langsung berpikir karena orang lain rame2 mau makan tomat,  dia ga mau kalah dan harus memamerkan jeruknya itu. Haiyah…..

Published in: on October 12, 2010 at 11:15 am  Leave a Comment  

The Two of Us

Tjepy, ini cerita liburan ga jelas kemaren  :D

 

======

Kesimpulan 4 hari 3 malam tersebut:

We never left the resort, ever! Pertama-tamanya sesama pemalas. Hari berikutnya, ditunda aja deh besok. Besoknya lagi: “ngantuk, Mi. Mau tidur aja”. Yeuukkkk. Pokonya keluar hotel beneran ketika mau pulang ke Jakarta doang.

Bisa disimpulkan, kalo misalnya ke Bali mau bersepi2 di antara pepohonan, kecuali emang suka ama suasananya, ngga usah jauh2 ke Ubud. Cukup cari hotel berlahan luas di Nusa Dua atau daerah lain yang sebenernya rame, trus jangan keluar2 dari situ :p

Penghematan Gw cuma ngeluarin uang yang udah ada di dompet, itupun sedikit. Sama sekali ngga ke ATM & ngga belanja pake kartu utang. Uang tunainya cuma kepake untuk ngasih tip ke Mas/Mbak Hotel, sama mampir ke Circle K beli kacang Biga dalam perjalanan Bandara-Hotel  waktu baru dateng. Kurang hemat gimana lagi, coba?

The Hotel Satu hal yang paling gw inget, di hotel indang buanyaaakkkk banget segala variasi babi. So if you do love pork, you won’t be disappointed, seriously! From the breakfast buffet through the entire meal of the day.

Hotelnya sendiri baik2 aja. Makanan juga enak2 dan banyak pilihan. Semua orang ramah tamah dan penolong. Sukurlah Nanda juga seneng ama hotel & hiburannya macem pantai & kolam renang. Oh iya, gw lupa mau berfoto di wedding chapelnya. Bencong, ah….

Published in: on September 26, 2010 at 11:48 am  Comments (3)  

Liburan Dadakan & Ga Jelas

Besok pagi ceritanya mau pergi ke Bali berdua aja ama Nanda.

Dari sejak 10 hari yang lalu ketika memesan pesawat & hotel, gw sama sekali belom dapet bayangan mau ngapain 3 malem di sana? Nanda sih bilangnya mau main air. Ngga tau main air yang gimana. Berenang kah, jet-ski kah, atau apa itu namanya yang orang diseret2 di air? Gelap pokonya. Pastinya kalo berjudul laut, gw cuma mau basah sampe dengkul doang. Basah sebadan ga mau pake laut, kolam renang aje kaleee.

Barusan nelpon hotelnya. Ternyata ada jemputan dari/ke airport. Baguslah jika demikian.  Katanya udah termasuk harga paketnya, gitu juga dengan WiFi di seantero hotel. Terus gw tanya soal butler yang disebut2 di website, bener adanya. Si Mbak di telpon bilang ada butler on call 24 jam. Binun juga, mau disuruh ngapain tu butler? Masak indomie? Palingan dia pusing, kerjanya kalo ngga bikin mie rebus ya bikin kopiiii muluk, hihihihihi.

Yah, semoga tidah terjadi huru-hara di antara ibu & anak, secara cuman berdua dan ngga ada buffernye, cooong. Sekarang kudu berkemas2, seperti biasa gw malesnya amit2 ama kerjaan satu ini!! Ga bisa ye Pak Butler bantuin dari sekarang? :P :P

Published in: on September 19, 2010 at 7:58 am  Comments (4)  

Big Boy

Published in: on June 6, 2010 at 8:40 am  Comments (1)  
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.